11/28/08

ya ya
oke deh maaf yah jarang nge post, lebih tepatnya nggak pernah
habis kelas 6 tuh sibuk bgt seh hehe
gue kemaren beli handycam baru, panasonic. bagus deh, warna nya jelas gitu. ah geje gue ceritanya.. cerita apa yea?
well gue mau cerita dari mana yah?
kemaren, pas lagi English day di sekolah, gue lomba mading dan dapet juara 2.. yeeeeey! (kayanya cuma gua yg sng huhu)


huhh ceritaa..
bokap ke pilih jadi gubernur (wlopun msh di pengadilan).. well, gimanapun juga gue masih butuh perhatian dari ortu, a.k.a gue pindah.
sebenernya ada beberapa alesan yang bikin gue sangat2x nggak rela meninggalkan jakarta yang polusinya naujubilah. karena sahabat-sahabat yang nemenin hari-hari gue.. dan kamar gue yg gue sayaaaaaang!
tapi, justru karena masalah ini, gue malah jadi berpikir lebih jauuuuhhh bgt. gue akan sekolah disana 5 tahun, di itung2x gue akan 'sweetseventeen' di sana. gue berpikir, mungkin saat 5 tahun lagi gue akan nangis muntah2x biar nggak pindah ke jakarta karena cinta surabaya, kaya saat inii, gue nggak mau pindah. yah, well, semua ini nggak ada yang nyangka kan? sampai saat ini gue rasa ini semua nggak adil, gue berusaha nyembunyiin perasaan ini tentunya. gue nggak pernah setuju bokap nyalonin diri. gue punya sahabat dan keluarga(sepupu) disini. gue punya rumah, punya warung langganan, punya teman rumah, punya kafe favorit, punya tempat nongkrong favorit, punya banyak kenalan, tau toko2x asik, tapi kenapa harus gue tinggalin dengan perasaan yang terpaksa? di surabaya gue kaya orang buta, nggak tau apa2x, nggak tau mol, nggak tau kafe, apalagi jalan. nggak punya temen? tentu
gue termasuk orang yang gampang punya tmn (supel) tapi gue malah merencanakan untuk nggak punya sahabat di sana. males. ngapain? toh harusnya gue nggak pindah ke sana? harusnya gue sekolah di jakarta seperti yang gue rencanain satu tahun lagi. bukan sekolah di sana. gue nggak mau punya sahabat. temen boleh lah. gue belom ikhlas. ikhlas emang susah ya? susaaaaaaaaaaaah bgt!

dan sampai sekarang gue blm ikhlas.
gue selalu bertindak seakan gue udah rela dan tau kalo gue emang harus pindah
tapi dalam hati gue sebenernya gue nangis. gue nggak tau kalo gue harus pindah, dan gue nggak tau ini semua AKAN terjadi!
kadang sih, gue nangis di kamar mandi, karena, hati gue sediiih bgt (nggak boong) dan yg tau ini cuma gue. GUE.

salam 'cry and sad'
selma